Orang Madura di Bali

Bukan karena takut bom meledak lagi di Bali, saya memilih bersih-bersih rumah saat tahun baru. Justru saat itulah saya mengalami musibah.

Hari Minggu, 1 Januari lalu, saya menglami keseleo pinggang saat berusaha menggeser sebuah kasur pegas cadangan yang seperti mau jatuh dari rak penyimpanannya. Terpaksa pekerjaan bersih-bersih rumah dihentikan. Mau pergi ke fisioterapi sudah pasti tidak ada yang buka. Saya terdiam pasrah menahan rasa nyeri pada pinggang kanan saya.

Sebetulnya saya kurang suka dipijat. Tapi karena rasa nyeri yang tidak kunjung menghilang meskipun sudah diolesi balsam panas, saya akhirnya menelepon Ibu saya minta tolong dipanggilkan tukang pijat yang biasa memijat keponakan saya.

Dua jam kemudian, Bu Nan, begitu ibu tukang pijat ini biasa dipanggil, sudah tiba di rumah saya. Saya menceritakan asal-muasal saya mendapatkan rasa nyeri di pinggang saya ini.

“Sampeyan ini Mbak! Wong, sudah tahu kasur berat kok digeser sendiri. Ya begini ini jadinya,” kata Bu Nan mengomeli saya dengan logat Maduranya yang kental.

Sebetulnya saya tidak terlalu mengenal Bu Nan. Keponakan saya yang memang doyan dipijat, yang sering menceritakan sosok Bu Nan ini. Yang pijatannya mantap lah, yang orangnya kecil lah, yang kulitnya gosong lah. Baru hari itu saya bertemu langsung dengannya.

Memang benar, pijatannya mantap. Bahasa lainnya, sakit! He…he…he.., mungkin karena saya tidak sering dipijat ya, jadi tidak tahan. Keponakan saya kalau tahu pasti tertawa habis melihat saya meringis-ringis keluar airmata waktu sedang dipijat. Tapi berangsur-angsur rasa nyeri yang saya rasakan di pinggang mulai berkurang. Saya mulai bisa menikmati ’kemantapan’ pijatan Bu Nan yang sesungguhnya. Enak juga!

“Sampeyan kalau perlu pijatan, telpon aku saja Mbak! Tadi itu waktu Ibu sampeyan telpon, anakku yang terima telponnya. Tapi jangan khawatir, pasti disampaikan kok,” katanya setengah berpromosi.

“Berapa anaknya, Bu Nan?” aku menanyainya sesudah merasa lebih nyaman.

“Anakku ada dua Mbak. Dua-duanya laki. Sudah rabi (menikah) semua. Putu-ku (cucu) sudah ada empat.”

“Hah? Bu Nan sudah punya cucu? Memang Bu Nan umur berapa?” Aku bertanya keheranan, sebab kalau kulihat, Bu Nan ini belum terlalu tua.

“Umurku 41, Mbak. Tapi umur tiga belas aku sudah dinikahkan. Umur lima belas tahun aku wes punya anak. Jaman dulu ya gitu itu Mbak, apalagi di Madura.”

“Tiga belas tahun, Bu Nan?” aku menggeleng-geleng tidak percaya.

“Iyo, Mbak. Wong aku ini ngerawat bayi masih ndak bisa kok. Ibuku yang ngurusi anak ku itu! Habis punya anak yang kedua itu aku langsung minta steril.”

Aku keheranan mendengar pernyataannya,” Kenapa kok minta disteril, Bu Nan?”

“Aku ini orang susah Mbak, aku ndak mau anakku jadi orang susah juga. Dua saja sudah cukup, aku sama bojo-ku mampunya ngerawat segitu. Sampeyan lihat ndak di tivi-tivi itu! Wes ndak punya, tapi kok manak (punya anak) terus. Anaknya kan jadi ndak terurus. Mau dikasih makan apa? Ndak ngerti aku!”

Aku semakin takjub, “Anak-anaknya Bu Nan kerja di mana?” Aku tidak bisa menyembunyikan rasa ingin tahuku.

“Anakku yang besar jadi penjahit, punya kios kecil di pasar. Yang kecilan buka usaha servis barang elektronik, tivi-tivi, radio gitu Mbak. Aku sudah seneng, mereka sudah bisa ngidupi keluarga mereka sendiri. Nek aku sendiri, sekarang lagi ngumpul-no duit buat uang muka, mau nyicil BTN daripada aku ngontrak terus, Mbak! Bayar kontrakan sama aja dengan bayar cicilan, kan bagus aku nyicil to Mbak!” Ia berkata penuh semangat. Aku ternganga mendengarkan cerita Bu Nan, pikirannya maju sekali.

“Tapi jaman sekarang susah Mbak. Apa-apa mahal, mana ada bom lagi, di mana itu? Sulawesi sana ya Mbak? Orang seng ngebom-ngebom iku yo jelas-jelas salah! Mana ada uwong mateni uwong (orang membunuh orang) bisa masuk surga? Jadi jangan ngomong orang Jawa, orang Bali, orang Islam, Kristen, Hindu, pokoke kalau sudah membunuh ya berdosa,” ia berceloteh sambil tetap memijat aku.

Dalam hati aku berpikir sendiri. Kalau saja mayoritas rakyat negeriku ini memiliki pikiran maju seperti Bu Nan, meskipun aku yakin ia tidak mengenyam bangku pendidikan yang tinggi, tentunya kesejahteraan makin dekat menjadi kenyataan.

Dari jendela kamar tidurku, aku melihat sosok Bu Nan mengayuh sepedanya keluar dari halaman rumahku. Mudah-mudahan uang muka untuk mencicil BTN bisa cepat dikumpulkannya.
(Mira, ibu rumah tangga, tinggal di Bali)

Sumber : kompas.com

Categories: pijat story (cerita) | Leave a comment

Post navigation

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Blog at WordPress.com.

%d bloggers like this: