Posts Tagged With: Guru Pijat ”Lulusan” Monas

Guru Pijat ”Lulusan” Monas Indonesia

Oleh : Mawar Kusuma

Pijat tradisional menarik hati Onny Arifin Yuwono. Memulai karier sebagai tukang pijat jalanan dengan upah seikhlasnya di kawasan Monumen Nasional, Jakarta, Yuwono terus berkembang. Ia mendirikan sekolah pijat yang kini telah menyebar hingga ke beberapa daerah. Keahlian memijat akhirnya membawanya keliling Indonesia, bahkan ke luar negeri.

Yuwono sejak dulu gemar dipijat dan belajar memijat. Karena itu, ketika berhenti bekerja di bidang pariwisata dan uang pesangonnya ludes, ia langsung berpikir terjun ke dunia pijat tradisional pada awal 2000-an. Ia tidak malu meski saat itu mengantongi ijazah sarjana ekonomi (akuntansi) dari Universitas 17 Agustus 1945 (Untag) Surabaya.

Pria yang murah senyum itu pun meninggalkan keluarga di Madiun, Jawa Timur, menuju Jakarta untuk menjadi pemijat. Menjelang akhir pekan, ia selalu beroperasi di kawasan Monumen Nasional (Monas). ”Tempatnya di sekitar lapangan refleksi dekat kandang rusa. Tapi sekarang sudah tidak ada lagi, dilarang,” cerita Yuwono saat ditemui pada pertengahan Desember lalu di Jakarta.

Calon pelanggan mengenali Yuwono dari selembar kertas yang ditaruh di atas tas ransel miliknya. Kertas itu bertuliskan: tukang pijat! Kegiatan pijat-memijat itu dilakukan di udara terbuka dengan hanya menghamparkan terpal plastik sebagai alas pijat. Yuwono memijat bersama sekitar 20 pemijat pinggir jalan lainnya.

Bayaran untuk mereka jumlahnya tak tentu, bergantung pada kebaikan hati pelanggan. Biasanya pelanggan membayar Rp 20.000. Dalam sebulan, Yuwono bisa memijat lebih dari 100 orang. Pelanggannya pada akhir pekan bisa 15 orang per hari.

”Kami mengandalkan kertas tulisan pijat sambil duduk manis menanti pelanggan. Demonstrasi selalu jadi sumber rezeki buat kami. Kami bisa memijat pengunjuk rasa hingga tentara. Kalau Monas sepi, kami lari ke sekitar Masjid Istiqlal mencari pelanggan. Sekarang sudah dilarang.”

Berbeda dengan kebanyakan pemijat lainnya, Yuwono tekun belajar. Di sela-sela waktu senggangnya, ia rajin membaca buku tentang aneka teknik pijat. Yuwono yang tidak lahir dari keluarga pemijat sangat yakin bahwa ilmu pijat bisa dipelajari dan terus dilatih.

Tidak hanya dari buku, ia juga berusaha mendalami ilmu memijat dari lembaga kursus atau sekolah khusus. Namun, ia kesulitan mendapatkan lembaga yang mengajarkan pijat tradisional. ”Dulu belum ada sekolah pijat. Saya nyari saja enggak ada.”

Dari situ, Yuwono berpikir untuk mendirikan sekolah pijat. ”Jadi tukang pijat pun harus punya mimpi,” katanya.

Sekolah pijat

Ia pun berusaha mati-matian untuk mewujudkan mimpinya. Duit yang diperoleh dari hasil memijat di jalanan ia kumpulkan lalu digunakan untuk mendirikan kursus pijat. Pada 2010, Yuwono akhirnya berhasil mendirikan sekolah pijat bernama Lembaga Pendidikan dan Pelatihan Pijat Sehat (LP3S) sekaligus tempat pijat.

Ia pun mengakhiri kariernya sebagai tukang pijat jalanan dan memulai karier sebagai guru pijat dan pengelola tempat pijat tradisional.

”Ternyata gampang bikin sekolah pijat dan menguntungkan. Jadi pemijat, 100 pasien cuma dapat Rp 3 juta. Dengan jadi guru, saya bisa dapat lebih banyak uang,” ujar Yuwono.

Selain memimpin LP3S, Yuwono belakangan menjadi Pemimpin Yumeiho Indonesia Foundation serta Ketua Standard dan Akreditasi Dewan Pengurus Pusat Asosiasi Para Pemijat Pengobatan Indonesia.

Lembaga pijat yang didirikan Yuwono cepat berkembang. Dalam waktu beberapa tahun, ia bisa mengembangkan 30 cabang dengan sistem waralaba. ”Tapi sekarang tinggal 10 cabang. Susah karena banyak pemijat yang dibajak. Kita ajari, lalu pindah di tengah jalan,” lanjutnya.

Keuntungan yang diperoleh Yuwono sebagian digunakan untuk mendalami lagi ilmu memijat. ”Pokoknya, kalau punya duit, saya pakai untuk belajar lagi, sampai ke Thailand dan Jepang. Saya berusaha berkembang terus, harus belajar terus. Enggak bisa asal mijit. Harus holistik. Tidak hanya fisik, tapi juga spiritual. Saya juga belajar psikologi pasien, belajar hipnoterapi bekam dan lain-lain. Keterampilan memijat saja enggak cukup. Saya ketagihan belajar,” tuturnya.

Yuwono, antara lain, menimba ilmu beberapa kali di International Institute of Practical Preventive Medicine, Jepang, dan Thai Massage, Wat Po, Thailand. Ia juga mengikuti beragam pelatihan, seperti Pelatihan Calon Auditor Bidang SPA Kementerian Pariwisata, Pelatihan Calon Auditor Bidang Panti Pijat Kementerian Pariwisata, serta Pelatihan Pendidik dan Pelatihan Penguji di Lembaga Sertifikasi Kompetensi Pijat Refleksi Indonesia. Ia juga mendalami ilmu marketing secara formal dan lulus S-2 manajemen pada 2005.

Meski telah belajar ilmu pijat dan sekolah formal di mana-mana, Yuwono selalu mengatakan dengan setengah berkelakar, ”Saya ini hanyalah pemijat lulusan ’Universitas Monas’.”

Pijat mendunia

Ambisi Yuwono untuk mengembangkan LP3S yang didirikannya terus menyala. Kini, ia berusaha memopulerkan pijat tradisional ke dunia internasional. Ketika ditemui Desember lalu, Yuwono sedang mengajarkan teknik memijat kepada Herlovina dan Mila Tolenaars dari Belanda. Mereka berdua membayar Rp 4 juta untuk empat hari pelatihan.

Setelah selesai merampungkan pelatihan, Herlovina akan mempraktikkan ilmu pijat itu di spa untuk anak yang dia kelola di Bali. Sementara itu, Mila akan mempraktikkannya di tempat pijat tradisional bali di Belanda yang telah memiliki lebih dari 100 pelanggan.

”Saya datang ke Jakarta khusus untuk belajar pijat. Saya sempat kesulitan cari sekolah pijat yang terakreditasi dan resmi,” kata Mila.

Yuwono lantas menunjukkan perbedaan pijat yang benar-benar tradisional dengan pijat yang dipelajari di sekolah pijat. Jika pijat tradisional biasa sering kali terasa menyakitkan, pijat tradisional yang sudah diolah terasa lebih lembut.

”Khasiatnya sama, rasanya berbeda, tergantung jam terbang,” ujar Yuwono yang berencana membuka lembaga pelatihan pijat dan tempat pijat tradisional di Brunei dan Hongkong.

Melalui pijat, Yuwono ingin membawa nama Indonesia ke kancah dunia.

Sumber :

http://print.kompas.com/baca/sosok/2017/01/21/Guru-Pijat-Lulusan-Monas?utm_source=bacajuga

Advertisements
Categories: motivasi & inspirasi, pendidikan pijat profesional, Pijat News, pijat story (cerita) | Tags: , | Leave a comment

Create a free website or blog at WordPress.com.